18 October 2012

Orang-Orang Tangguh





Gue lagi sering-seringnya hipnoterapi.


Buat yang belum tau hipnoterapi, (selain karena gue males ngejelasin), definisi lebih jelasnya bisa cek di Wikipedia: http://id.wikipedia.org/wiki/Hipnoterapi


Semenjak Eyang meninggal tahun lalu, gue sekeluarga rasanya enggan untuk dateng ke RS Dharmais. Eyang dulu sempet dirawat dan dioperasi disana karena penyakit kanker rahim dan kanker tenggorokan. Kami sekeluarga jadi sering bolak-balik ke RS Dharmais untuk sekedar pengecekan rutin tiap minggu, beli obat, atau konsultasi sama Dokter. 


Dulu, Eyang punya geng disana yang isinya adalah oma-oma yang semuanya sama-sama menderita kanker. Nama gengnya adalah: Mawar Melati Semuanya Indah.
 Sebuah nama geng yang absurd dan tidak menakutkan untuk disebut sebuah geng. Geng tersebut diresmikan di rumah gue waktu Eyang ngadain acara makan-makan kecil di hari ulang tahun Eyang. Karena dulu sering nganterin Eyang ke RS, gue jadi kenal sama oma-oma lainnya di geng tersebut. Setelah Eyang meninggal, gue denger kabar kalo oma-oma yang lain juga banyak yang udah nyusul Eyang. Which means.. meninggal. Itulah kenapa gue dan sekeluarga rasanya enggan ke RS Dharmais. Rasanya sedih aja kalo mesti kesana lagi.


Setelah dulu rutin kesana, ternyata Nyokap dan Tante jadi banyak kenal dengan orang-orang di RS dan akhirnya kenal sama Bu Ester. Bu Ester adalah orang yang sangat peduli sama orang-orang yang kena penyakit kanker. Kerjaannya pergi ke seminar tentang kanker, ngasih info tentang kanker. Bu Ester ini rajin banget SMS-in orang-orang untuk dateng ke seminar-seminar atau acara-acara tersebut. Sampe akhirnya, Nyokap dan Tante dapet SMS dari Bu Ester yang isinya ngajak hipnoterapi di RS Dharmais setiap hari Kamis. Tadinya, Nyokap dan Tante urung mau ikutan. Tapi setelah gue disogok pake Teh Botol sama Tante buat googling tentang hipnoterapi, mereka baca artikel penjelasannya, ternyata mereka tertarik. Dan mau nggak mau mesti ngelawan kesedihannya buat dateng lagi ke RS Dharmais. 


Gue, karena nggak ada kerjaan, akhirnya bertugas nyupirin mereka kesana dan otomatis mesti ikut hipnoterapi juga, walaupun awalnya juga kurang tertarik.


Terhitung 5 bulan dari awal bulan Mei lalu, gue sekarang jadi rutin ikut hipnoterapi sama Dokter Santo tiap Kamis siang. Dokter Santo adalah seorang dokter bedah yang juga mendalami berbagai macam meditasi, dan salah satunya adalah hipnoterapi. Kesan pertama saat gue liat Dokter Santo adalah... Ternyata kayak gini toh tampang Boboho kalo udah gede. Iya, Dokter Santo mirip banget sama Jackie Chan Boboho. Pas hari pertama hipnoterapi, gue keceplosan ngomong dengan agak kenceng, "Dokternya mirip Boboho ya, Ma? Hahahahaha.." Dokter Santo yang lagi ngutak ngatik laptopnya cuma ngelirik, senyum sedikit, lalu ngelanjutin lagi mainan laptopnya. Wallahualam deh, si Dokter denger atau nggak. Kalopun denger, matur nuhun ya, Dok.. *sungkem*


http://1.bp.blogspot.com/-eaCmjCY1YzQ/UIAwR-X5V5I/AAAAAAAAAF8/Zb9Z6wLJCPI/s320/IMG_0190.jpg


                                Dokter Santo


Sejauh ini, efek dari hipnoterapi bisa dibilang berhasil buat gue. Perasaan jadi lebih tenang, dan emosi jadi lebih terkontrol. Biasanya setelah hipnoterapi, malemnya gue tidur jadi nyenyak banget. Tapi besoknya efeknya hilang lagi. Iya, hipnoterapi adalah meditasi yang harus terus dilatih biar efeknya semakin nyata.


Terlepas dari itu semua, gue memang selalu suka untuk masuk ke kumpulan orang baru. Walaupun faktanya, semua peserta hipnoterapi disana adalah ibu-ibu, oma-oma, dan opa-opa yang mayoritas adalah penderita kanker. Gue adalah satu-satunya remaja yang rutin hadir disitu. 


Setiap Kamis, kita nggak cuma hipnoterapi aja, tapi juga ada beberapa acara lain. Nih gue kasih schedulenya:



Jam 11:00 - 12:00: 


Asisten dokter yang namanya Mas Syaugi ditugaskan buat ngedetect kadar stress seseorang. Dokter Santo punya alatnya. Nama alat pengukur stress tersebut adalah Index Stress Meter. Bagi yang mau, boleh nyoba ngedetect tingkat kadar stressnya. Gue sendiri udah nyoba ngedetect, dan hasilnya, yak... Gue tergolong ditingkat primary stress. Caranya cukup tempelin jempol ke detector selama 2,5 menit, nanti bakal keluar hasilnya yang berupa poin.


-Poin 1-25: Normal.


-Poin 26-35: Temporary Stress. 

Biasanya karena lagi cemas menunggu sesuatu atau ketakutan terhadap sesuatu. Tapi kalo sesuatu yang dicemaskan atau yang ditakutkan itu udah terselesaikan, orang-orang digolongan ini bakal gampang buat turun ke fase normal lagi. Contohnya, waktu itu ada mbak-mbak yang nyobain mengukur kadar stressnya, dan dapet poin 29. Setelah ditanya, ternyata mbak ini seminggu lagi bakal nikah dan sangat nervous. Lalu 3 minggu kemudian, mbak itu dateng lagi dan ngukur kadar stressnya. Poin dia menurun jadi 23, which is jadi normal lagi karena hal yang dia cemaskan udah selesai (udah selesai nikah).


-Poin 36-45: Primary Stress.

Biasanya karena ada sesuatu ketakutan atau kecemasan yang dipendam dan dipikirkan terus menerus, dan ditumpuk sehingga berkelanjutan. Entah itu ketakutan dari waktu kita masih bayi, masih balita, kemarin sore, atau entah kapan yang mungkin kita pun udah lupa, tetapi dibawah alam sadar kita masih sering paranoid akan hal tersebut. Gue ada digolongan ini. Presentasenya pas banget, poin gue 36.


-Poin 46-55: Gue agak lupa nama stress ditingkatan ini apa. Yang jelas, orang yang berada ditingkatan ini biasanya udah depresi mendalam. Mayoritas yang tergolong ditingkatan ini adalah orang-orang yang kena penyakit mematikan. Dan opa-opa dan oma-oma yang ikut hipnoterapi, banyak yang ada di poin ini. :( 



Jam 12:00 - 13:00:


Dokter Santo dateng, basa-basi sedikit, lalu langsung hipnoterapi dan meditasi.


http://1.bp.blogspot.com/-FFH4ro-KdBQ/UIAu3hTofoI/AAAAAAAAAF0/prmLFH0lKo8/s320/IMG_0185.jpg



Jam 13:00 - 13:30:


Ini adalah waktu yang paling gue tunggu-tunggu. Sesi ini lebih tepatnya dinamakan... Sesi curhat. Satu ruangan sharing tentang kehidupan mereka, bagaimana mereka bisa kena kanker, apa aja yang udah mereka lewatin dan hadepin. Dan beberapa ada juga yang udah sembuh, sharing tentang bagaimana mereka ngelawan kankernya dan berhasil survive. 




http://4.bp.blogspot.com/-qUoIBsBGE5Q/UIAw4xzx7mI/AAAAAAAAAGE/rVxeB_KH9Fw/s320/IMG_0250.jpg



http://1.bp.blogspot.com/-uXsCRVGRI_g/UIAxSsj502I/AAAAAAAAAGM/yvZId_VCzgU/s320/IMG_0183.jpg


http://2.bp.blogspot.com/-_ZFj-BVBclQ/UIEJoUU_UHI/AAAAAAAAAG4/7aF0TCcNpSA/s320/IMG_0311.jpg




Gue dengerin mereka satu-satu bercerita setiap minggunya, dengan segala keluh kesah yang berbeda-beda.


Seperti contohnya Mami. Gue nggak tau nama asli Mami siapa, yang gue tau Mami mengidap kanker payudara udah lama. Mami setiap hari keliatan bahagia, nggak ada raut sedih sedikitpun dari wajahnya. Bahkan pernah suatu hari pas gue baru sampe di ruangan, Mami lagi nyanyi sambil joget-joget. Pas Dokter masuk, Dokter nanya, "Mami ceria banget kayaknya hari ini?" Lalu Mami jawab, "Daripada aku putus asa mau di kemo, mending kita ngamen bareng-bareng. Yuk?" Sontak satu ruangan ketawa. Ternyata hari itu Mami baru aja dikasih kabar bahwa besok Mami mesti di kemoterapi.


Ada juga Pak Kacamata yang sebenernya adalah musuh dalam selimut gue, karena sering ngambil spot tempat biasa gue duduk kalo gue lagi terlambat dateng. Tapi setelah dia sharing, gue baru tau kalo Pak Kacamata ini pernah menderita kanker di rongga hidung. Udah kurun 2 tahun ini, Pak Kacamata kalo makan atau minum apapun nggak pernah kerasa apa-apa. Jadi, makanan apapun, semahal apapun, seenak apapun itu, nggak berasa apa-apa di lidah Pak Kacamata. Coba deh kalian bayangin, nggak bisa ngerasain rasanya makanan favorit kalian lagi. Apa rasanya..


Ada juga Pak Ben, yang selalu jadi lawan argumen si Pak Kacamata. Pak Ben sama seperti gue; Pak Ben nggak sakit apa-apa, beliau tau hipnoterapi karena dulu sering nganter almarhumah istrinya berobat di RS Dharmais. Setelah istrinya meninggal, Pak Ben tetap rajin ke RS Dharmais buat ikut hipnoterapi. Setelah gue denger ceritanya, ternyata beliau belum bisa mengikhlaskan kepergian istrinya... Ibaratnya, Pak Ben belum bisa move on. Pak Ben selalu bawa foto almarhumah istrinya di tas slempangnya, dan selalu dikeluarkan begitu dia mau cerita ke orang-orang baru. Pak Ben ini juga kalo nanya suka random! Pernah ketika lagi sesi curhat, dia interupsi, lalu nanya:


"Dok, saya mau nanya deh,"


"Ya, silahkan, Pak Ben," Kata Dokter Santo.


Ada hening sebentar, lalu dilanjutkan,


"Kenapa ya, kok orang stress kerjaannya bakar rumah?"


HAHAHAHAHAHA. Sontak satu ruangan ketawa. Ini pertanyaan yang absurd abis! Namanya juga orang stress, ya terserah dia mau ngapain! Pertanyaan-pertanyaan absurd Pak Ben nggak jarang mengundang tawa satu ruangan.


Ada juga Bu Nanda yang menderita kanker payudara, tapi selalu keliatan ceria, sama kayak Mami. Belakangan baru gue ketahui kalo Bu Nanda juga ternyata seperti Bu Ester, sangat aktif dengan segala macam apapun yang berkaitan dengan kanker. Bu Nanda sering bawain kue buat peserta-peserta hipnoterapi.


Ada juga Bu Teti yang terkena kanker payudara. Dari cerita beliau sih, sampe sekarang efek hipnoterapi yang paling signifikan buat dia adalah mengontrol emosi. Katanya, dulunya beliau pemarah banget. Alhamdulillah bisa ke reduce dan berhasil lebih tenang semenjak hipnoterapi.


Ada juga ibu-ibu peserta baru. Dari mulai acara mulai sampe hampir selesai, Ibu ini cuma tertunduk lesu. Setelah ditanya, ternyata Ibu ini baru aja divonis kanker oleh dokter dan si Ibu daritadi kepikiran dan ketakutan untuk di kemoterapi. Akhirnya satu ruangan menyemangati dia dan sharing tentang pengalaman-pengalaman yang lain. Pas pulang, gue liat si Ibu sekarang udah bisa senyum dan ketawa-ketawa.


Dan yang terakhir, Tante gue ngajak temennya buat ikutan hipnoterapi, dan ngebawa anaknya yang masih remaja juga. 


Namanya Fahmi. Awalnya, gue fikir Fahmi cuma nemenin ayahnya (sama seperti gue yang ikut cuma untuk nemenin nyokap dan tante), tapi belakangan gue baru tau kalo Fahmi mengidap leukimia yang udah akut. Fahmi umurnya 16 tahun dan sekarang
 homeschool. 


Gue lalu ngajak ngobrol Fahmi tentang banyak hal, tapi gue nggak tega buat nanya-nanya tentang penyakitnya. Lalu waktu Fahmi izin ke toilet, gue nanya sama Ayahnya. Katanya Fahmi punya kembaran. Dulunya, Fahmi dan kembarannya adalah anak yang sangat aktif disekolah, mereka anggota OSIS dan ketua ekskul drama di sekolahnya. Tapi semenjak divonis leukimia, dia sering marah-marah dan uring-uringan sama kembarannya. Fahmi mungkin sedih, dan kecewa sama dirinya sendiri karena udah nggak bisa ngelakuin hal-hal yang dia cinta, sementara kembarannya masih mampu buat ngelakuin itu semua. Fahmi juga sering marah-marah karena nggak bisa tidur kalo kembarannya nonton TV di kamar, walaupun volumenya udah dikecilin banget.


Kata Ayahnya, Fahmi pernah bilang kalo dia kecewa karena saat dia masih muda, saat mestinya dia bisa
 explore banyak hal, tapi dia malah nggak bisa ngelakuin apa-apa. Badannya nggak terlalu kuat buat ngelakuin hal-hal yang dulu sering dia lakuin. Gue pribadi sebenernya bakal sangat memaklumi dia kayak gitu. Gimana sih rasanya saat masih muda, terkena penyakit mematikan dan akhirnya nggak bisa ngelakuin hal-hal yang kita cinta?


Akhirnya Fahmi ikut hipnoterapi dan berhasil mengurangi kekecewaan terhadap dirinya sendiri, dan katanya sekarang jadi selalu nyenyak tidur. Kata ayahnya, sekarang setiap minggu Fahmi selalu nggak sabar buat hipnoterapi.


http://3.bp.blogspot.com/-8SwOdBpwFzk/UIAx7QMvB5I/AAAAAAAAAGU/c9_32cD1U_Q/s320/IMG_0274.jpg








Gue belajar sangat banyak hal disana. Bukan cuma self-healing meditation untuk diri gue sendiri, tapi disana gue juga diajarkan bagaimana menjadi orang yang kuat. Nggak ada alesan untuk menyerah, seburuk apapun itu keadaannya. Gue juga diajarkan untuk bersyukur. Sehat itu priceless. Kita mesti bersyukur karena selama ini selalu diberikan penyakit dan akhirnya bisa kita sembuhkan. Kita mesti bersyukur sama hidup kita, karena gue sadar, masih banyak orang diluar sana yang menginginkan kehidupan yang normal kayak kita. Kita nggak punya alesan buat benci sama hidup kita. Dan kita nggak boleh gampang menyerah. Mereka, yang sudah divonis penyakit mematikan gitu aja nggak pernah ngeluh dan selalu semangat. Sedangkan kita, punya masalah kecil aja terkadang langsung nyerah dan rasanya pengin selalu give up. Spirit mereka sangat gede, meskipun mereka tau sekarang hidup mereka lagi nggak baik-baik aja. 


Mereka adalah orang-orang yang tangguh. Sangat-sangat tangguh.


No comments:

Post a Comment